Senin, 17 Juni 2013

Oknum Guru PNS Diduga Lakukan Pelecehan Seksual Siswinya


Pemalang, Dialog - Oknum guru PNS kelas lima Sekolah Dasar Negeri Sarwodadi 03 Kecamatan Comal, Kabupaten Pemalang berinitial AR (48) belum lama ini diduga telah melakukan tindakan pelecehan seksual terhadap siswinya nama DW yang kelahiran 4 Mei 2002. DW adalah anak kedua dari tiga bersaudara dari pasangan suami istri War dan Dar.
Peristiwa ini terjadi sebelum pelaksanaan Ujian Sekolah (US) SD di dalam kelas, masih dalam proses belajar mengajar berlangsung. Kejadian ini, diutarakan oleh DW yang didampingi oleh orang tuanya di rumahnya, bukan cuma sekali ini AR melakukan tindakan itu.
 “Bahkan korbannya bukan cuma saya, temen saya RA juga mengalami hal yang sama tetapi tidak berani melaporkan ke kepala sekolah. AR melakukan tindakan seperti ini sering pak, bukan cuma sekali saja,” ujarnya penuh sedu dengan wajah polos pada Dialog.
Tindakan AR benar-benar telah mencoreng dunia pendidikan. AR berani memeluk DW dari belakang dengan kedua tangan masuk lewat bawah ketiak DW dan memegang buah dada si bocah ingusan. Dan AR, kata DW, pernah mencoba menyilakkan rok gadis manis ini disaat DW duduk sediri. DW pun memberontak menolak dan gagal menyilakkan rok anak yang masih duduk di sekolah dasar itu.
“Saya pingin AR dipecat saja pak, sebab kalau cuma dimutasi perbuatan itu akan diulang-ulang lagi. Korban berikutnya pun berjatuhan,” lanjut DW kepada Dialog dengan mata berkaca-kaca hampir mengeluarkan air mata. Penuturan yang senada pun telah diadukan dan diceritakan ke bapak aparat penegak hukum Polsek Comal. DW juga siap bercerita apa adanya yang terjadi, tidak direkayasa oleh pihak manapun, jika sewaktu-waktu ada panggilan dari kepolisian tentang peristiwa yang menimpa dirinya.
DW adalah gadis mungil berparas cantik rambut bergelombang ini duduk di kelas lima di kursi paling belakang dari lima belas siswa siswa di kelasnya. Saat AR melakukan aksinya, apabila teman sekolah DW melihat si AR pura-pura aktion mengajari matematika pada DW. AR sendiri adalah guru kelas DW dan guru matematika di kelas lima tersebut.
Ulah AR ini pun sudah dilaporkan ke Kepsek Sekolah Dasar Negeri Sarwodadi 03 - Budianto, SPd. Kepala Desa Sarwodadi – Sugiyono, juga didampingi LSM, dilanjut ke Polsek Comal dan pemberitahuan ke UPPK (Unit Pengelola Pendidikan Kecamatan) Comal – Harsono, SPd. dan Pengawas Sekolah (PS) TK-SD. Kini pihak Polsek Comal lagi memediasi korban (keluarga korban) dengan pelaku AR. AR pun sudah dimintai keterangan komplit oleh pihak berwajib atas laporan di atas, tinggal nunggu hasil akhir mediasi tersebut.
Oknum guru AR ketika ditemui Tim Dialog didampingi Kepsek mengatakan, saya tidak berbuat yang tidak-tidak. Saya juga tidak terima jika dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap anak didik saya. Saya menyayangi semua anak didik saya seperti anak saya sendiri. Tidak mungkin saya melakukan perbuatan yang sehina itu.
Apapun ending ceritanya, kini, lagi dunia pendidikan telah tercoreng citranya hanya karena ulah segelintir oknum yang tidak bertanggung jawab. Sang maestro: ing ngarsa sung tulada, ing madya mangun karsa, tutwuri handayani, pun akan terhenyak cuma bisa elus-elus dada saja. Dr Soetomo akan menangis meneteskan air mata di depan Sang Khalik sendiri sambil tafakur melihat bathara guru yang patut digugu dan ditiru berulah aneh-aneh dan nyerempet tindak abnormal. (soes, ko2, look)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar